Fatin melancap dengan timun

Aku adalah antara lelaki bertuah yang telah dapat mendekatinya. Peluang ini aku gunakan sepenuhnya untuk mendekati Ita.Aku tahu yang Ita sudah bersuami dan ada empat orang anak. Aku juga mendapati yang hubungan Ita dan suaminya tidak begitu mesra.Melancap atau onani merupakan satu tindakan untuk memuaskan nafsu diri yang dilakukan oleh sama ada lelaki mahu pun perempuan secara bersendirian di luar syariat agama. Cara Menghentikan Ketagihan Onani Berikut adalah beberapa tips …

fatin melancap dengan timun-70

Selepas hampir seharian kami berseminar, akhirnya selesai.Kerana hari telah agak malam dan badan pun terasa letih, aku dan Ita pun segera mencari hotel untuk kami menginap malam itu. Aku amat meminati wanita-wanita yang selalu kesepian samada isteri orang atau pun janda-janda muda. Kehidupan aku agak mewah sedikit dan jarang menghadapi masalah kewangan.Malam itu, aku membawa Ita kesebuah hotel yang agak terkemuka juga.

Aku rasakan, dengan menyewa hotel seperti ini agak selamat dari gangguan.Disini aku ingin menceritakan pengalaman seks ku dengan wanita-wanita yang pernah tidur denganku. Padaku, Ita sangat menarik, cantik dan menghiburkan. Walau pun Ita sering memakai baju kurung, namun dari tonjolan buah dadanya sisebalik baju kurung yang dia pakai, buah dada Ita memang agak lumayan besarnya. Secara tidak langsung, aku turut sama menjadi rakan kongsinya dalam bisnes tersebut setelah Ita bersungguh-sungguh mengajak aku untuk menyertainya.Memang ramai lelaki yang ingin mendekatinya dan menidurinya. Sebagai rakan bisnes jualan langsung,kami selalu berhubung dan berjumpa.Ita menelentang dengan kakinya terkangkang luas menanti aku. Buah dadanya yang jatuh ke tepi dalam keadaan menelentang namun putingnya yang berwarna kecoklat-coklatan tetap tegang ke atas. Sambil itu, Ita menggesel celah kangkangnya ke arah zakarku. Mulutku terus mengulum puting buah dadanya sambil sebelah lagi tanganku meramas-ramas. Setelah agak lama dibahagian itu, aku bangun dan menyembamkan muka di celah kelengkang Ita. Mmmmmmmm…’Ita terus menerus mengerang dan merintih. Bila aku jelirkan lidahku ke dalam lubang pantatya, terus Ita membenamkan celah kangkangnya rapat ke mukaku. “Sedap tak sayang”Hampir 10 minit adengan itu berlangsung. Matanya pejam rapat, nafasnya aku rasa keluar masuk dengan cepat sekali. Batang zakar ku masih terbenam dan aku rasa dalam saluran kemaluan ku mengalir air mani aku dan Ita.Pantat Ita agak tembam sikit tanpa sedikit pun bulu-bulu yang tumbuh disekitar nya... ‘hiiisssssshhh sedapnya bang, hisap lagi, hisap lama lama, sedapnya, hiiissssssssshhhhhhhh..... Ita hanya merintih dan melenguh kesedapan dengan permainanku ini. Kemutan-kemutan padu Ita membuatkan nafsu aku makin menggila. “Arghhhhhhh..akakkkkkkkkkkkkk,”seraya dengan itu berdas-das air mani aku, Aku pun memancut semua air mani aku ke dalam cipapnya. Selepas kira-kira 5 minit, barulah kami dapat bersuara.Memang tak sabar aku menantikan saatnya untuk bersama Ita nanti.